Kelas dua SMA gw dah mikir2 mau kuliah di jurusan apa…
dapatlah tiga pilihan; Teknologi Informasi, Psikologi, ato Filsafat…
berhubung ortu ridho-nya gw masuk di yang pertama,
jadi gw mantapkan diri untuk kaga belajar IPS…

trus gw langsung beli buku kumpulan soal-soal (& jawaban) ujian seleksi PTN (IPA)
dari tahun 1975 ampe 2006,,,
berhubung belum belajar semua materi SMA,
tu buku jadi sering nganggur…

nah, di kelas tiga barulah saya perang habis-habisan dengan tu buku.
dan karena saya sudah membuat aliansi dengan bimbel -yang sebut saja- NF,
makin PD-lah saya.
saya makan tuh buku dari depan,
gara2nya gw jadi kenal apa itu SKALU,
langsung muncul perasaan mistis, karena mengerjakan
ujian yang dikerjakan paman gw dulu,,
ujian yang membuat paman gw gagal masuk FK UI,,
(meskipun sekarang dah jadi kepala dinas
kesehatan di sintang, kalimantan. sukses itu gak harus masuk FK UI kan?)
ujian yang amat mistis karena soal pertamanya adalah;
2 + 2 adalah
dan pilihannya (kalau tidak salah) adalah;
a) 0
b) 1
c) 4
d) tidak tahu
melihat opsi (d) menambahkan perasaan mistis di benak saya…

Tahun demi tahun gw lalui dalam jangka waktu setahun,
(:-D ngerti kan?)
gw lalui sampai2 di semester 6
gw cuma ikut upacara bendera 2 kali,
di awal semester, sama di akhir semester,
sisanya gw habiskan di kolong meja kelas,
ngumpet sambil perang melawan tu buku…
(pernah gw ngumpet bedua doang ama cewe,
tetep aje gw meratiin buku,
😀 benar-benar cowo yang dingin…
bukanye gw homo ato gak romantis,
emang cewe barang maenan apa…
)

selesai UMB ada dua berita baik,
1) menurut hitungan quick count dari aliansi gw, -sebut saja- NF,
gw dipastikan masuk Sistem Informasi Fasilkom UI,
sedangkan untuk Ilmu Komputer agak mepet…
2) perang gw makin dahsyat,
karena kali ini incarannya ITB,

ternyata tu buku gagal gw kalahkan,
karena pas gw baru mau ke tahun 2000-an,
ternyata pengumuman UMB menyatakan gw layak jadi
anak Fasilkom UI…
(meskipun pas pengumuman agak sedih,
karena baru tahu kalau tidak bisa mengejar teman ke ITB,
Ada daftar ulang UI yang menghangi…)

akhirnya kelanjutan perang terhadap buku itu gw serahkan
ke sepupu gw di Pandang Panjang,
yang ternyata juga adik kelasnya MiftahFasilkom08 & DianeFasilkom08…
(sempitnya dunia :-D)

tar klo buku itu dah di tangan gw lagi,
gw mau foto bareng sama tu buku,,

terima kasih buku,
terima kasih -sebut saja- NF,
terima kasih pak/ibu guru saya dari TK sampe SMA,
terima kasih mama & papa,

gw yang gak pernah 10 besar
di sebuah SMA yang bukan terbaik di Tangerang, -sebut saja SMAN 2 Tangerang-,
ternyata masuk Fasilkom UI.

gw yang umur 2 tahun ikut acara wisuda mama di balairung,
beberapa tahun lagi bakal diwisuda juga di balarung,
(amin)

dan akhirnya salah satu kakek gw punya keturunan yang
kuliah, langsung di UI pula…!!!

moral dari cerita ini adalah sebuah kesimpulan,
semua anak SMA itu bisa kok masuk FK UI ato IF ITB,
asal nyiapinnya total serius selama 2-3 tahun….
kenapa?
karena dari yang gw liat,
gaya bicara & kecerdasan kebanyakan temen2 gw
yang di Fasilkom UI dan berasal dari SMA unggulan
itu gak jauh beda sama temen2 SMA gw yang biasa2 aja
atau malah yang akademisnya buruk.
mungkin militansilah yang membedakan.
mungkin.

================

dan pertanyaan besarnya adalah,
mengapa sekarang saya tidak bisa
semilitan di waktu SMA semester 5-6 dulu ????

T_T

harus menetapkan fokus.

harus!

Iklan